KAA MOMENTUM PERDAMAIAN DUNIA

kaa1

ARTIKEL : KONFERENSI ASIA AFRIKA (KAA)

Momen bersejarah Konferensi Asia Afrika menginjak usia ke-60 pada 2015 ini. Peringatan konferensi yang sangat berpengaruh terhadap perdamaian dunia tersebut akan berlangsung 19-24 April di Bandung dan Jakarta. Pada konferensi pers di Istana Presiden, Jum’at (9/1), Menteri Luar Negeri Retno P Marsudi menyatakan bahwa Pemerintah akan mengundang 106 wakil negara dan 19 organisasi internasional untuk berpatisipasi dalam acara tersebut. Tema yang akan diusung dalam Peringatan ke-60 tahun Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asia Afrika adalah “Penguatan Kerjasama Negara Selatan-Selatan”. “‎Tema yang akan kita jual dalam peringatan 60 tahun KAA adalah perkuatan, straigthening, kerjasama selatan-selatan. Akan tetapi, pada saat yang sama kita juga menginginkan agar kerjasama selatan-selatan ini juga memberikan kontribusi terhadap upaya untuk mempromosikan perdamaian dan kesejahteraan dunia,” paparnya. Rangkaian kegiatan yang direncanakan meliputi pertemuan internal antarwakil negara pada 19-23 April 2015 di Jakarta. Rencananya dimulai pertemuan tingkat pejabat tinggi, diteruskan dengan pertemuan tingkat menteri, dan diakhiri dengan pertemuan tingkat kepala negara/pemerintahannya. Sementara itu, acara puncak peringatan akan berlokasi di Bandung, tepatnya di Gedung Merdeka yang sekarang disebut sebagai Gedung Asia Afrika. Gedung tersebut adalah lokasi dimana Konferensi Asia Afrika dulu dilaksanakan pada 1955.Selain itu, ada beberapa acara besar lainnya yang akan digelar di Bandung seperti Asia Afrika Carnival dan Asia Afrika Forum Bisnis. Ridwan Kamil selaku Walikota Bandung berencana akan memberlakukan hari libur pada 24 April 2015 sehingga warga Bandung dapat bergabung dalam perayaan tersebut. Ia mengatakan bahwa tidak kurang dari 15 acara tingkat nasional akan disusun menuju peringatan puncak di Bandung.Selain itu, pada acara itu akan digelar konferensi HAM dan teknologi.Pihaknya juga akan mengundang CEO bisnis dunia. “Akan ada parade lebih dari 100 negara peserta yang tampil dengan kostum nasional disertai musik masing-masing negara, mereka akan menampilkan budaya sendiri. Peringatakan Konferensi Asia Afrika tahun ini diwarnai banyak musik dan warna, pasti akan sangat berkesan,” tambah Ridwan Kamil. Sementara itu, Presiden Indonesia, Joko Widodo, menyatakan bahwa ini adalah momen yang sempurna bagi dunia untuk mengingat bahwa Indonesia telah memainkan sejarah penting dalam sejarah dunia. Ia berharap bahwa peringatan 60 tahun Konferensi Asia Afrika dapat menghidupkan hal itu dan meminta agar semua pihak bisa mempersiapkan Peringatan Konferensi Asia Afrika (KAA) ke-60 dengan baik. “Kita tahu ini adalah sebuah momentum yang sangat baik bagi negara kita untuk kembali mengingatkan kepada dunia bahwa kita mempunyai peran yang sangat besar pada saat itu dan kita ingin memori dan ingatan itu kita ingin angkat kembali,”jelas Jokowi. Oleh sebab itu, lanjut Jokowi, Indonesia harus mempersiapkan peringatan KTT Asia Afrika dengan baik. Mulai dari akomodasi, logistik, pengamanan protokol, dan juga dari segi petugas kesehatan. “Karena praktis waktunya tinggal 3 bulan lagi,” tegas Jokowi. Konferensi demi Perdamaian Dunia Konferensi Asia Afrika diadakan usai Perang Dunia II, ketika kondisi keamanan dunia belum stabil dan terjadinya Perang Dingin antara Amerika Serikat (pemimpin Blok Barat)dan Rusia (pemimpin Blok Timur). Kedua kekuatan besar yang saling berlawanan dan mencari dukungan dari negara-negara di Asia Afrika tersebut juga saat itu terus mengembangkan senjata pemusnah massal sehingga situasi dunia selalu diliputi kecemasan terjadinya perang nuklir. Dari sinilah negara-negara yang baru merdeka menggalang persatuan mencari jalan keluar demi meredakan ketegangan dunia. Pemerintah Indonesia, melalui saluran diplomatik melakukan pendekatan kepada 18 Negara Asia Afrika untuk mengetahui sejauh mana pendapat negara-negara tersebut terhadap ide pelaksanaan Konferensi Asia Afrika demi meredakan ketegangan dunia. Ternyata umumnya mereka menyambut baik dan menyetujui Indonesia sebagai tuan rumah konferensi. Termasuk pula dukungan dan desakan dari Perdana Menteri Jawaharlal Nehru dari India yang berharap segera melaksanakan konferensi setelah melakukan pertemuan langsung dengan Perdana Menteri Indonesia, Ali Sastroamidjojo. Demi menggagas konferensi, pada 28 – 29 Desember 1954, atas undangan Perdana Menteri Indonesia, para perdana menteri peserta Konferensi Kolombo (Indonesia, India, Pakistan, Birma, Ceylon) mengadakan pertemuan di Bogor pada 28-31 Desember 1954 untuk membicarakan persiapan Konferensi Asia Afrika. Pertemuandi Bogor berhasil merumuskan kesepakatan tentang agenda, tujuan, dan negara-negara yang diundang pada Konferensi Asia Afrika, termasuk persiapan penyelenggaraan KAA. Lima perdana menteri yang hadir dalam pertemuan di Bogor adalah: Perdana Menteri Ali Sastroamijoyo dari Indonesia, Perdana Menteri Jawaharal Nehru dari India, Perdana Menteri Mohammad Ali Jinnah dari Pakistan, Perdana Menteri Sir John Kotelawa dari Srilanka, dan Perdana Menteri U Nu dari Myanmar. Kelima tokoh itulah yang kemudian dikenal sebagai Pelopor Konferensi Asia Afrika dengan hasil kesepakatan yang kemudian dikenal sebagai Konferensi Panca Negara dan Indonesia dipilih menjadi tuan rumah konferensi tersebut dimana Presiden Soekarno sebagai pemimpinpertemuan menunjuk Kota Bandung sebagai tempat berlangsungnya konferensi. Konferensi Asia Afrika dilaksanakan Bandung dan dibuka oleh Presiden Soekarno. Para pemimpian negara yang hadir adalah: Jawaharlal Nehru dari India, Sir John Kottalawala of Srilanka, Muhammad Ali dari Pakistan, Norodom Sihanouk dari Kamboja, U Nu dari Myanmar, Abdel Nasser dari Mesir, Zhou En lai dari China, dan lainnya. Konferensi Asia Afrika di Bandung berhasil meraih kesuksesan baik dalam merumuskan masalah umum, menyiapkan pedoman operasional kerjasama antarnegara Asia-Afrika, serta menciptakan ketertiban dan perdamaian dunia. Hasil dari pertemuan tersebut kemudian dikenal sebagai “10 Dasasila Bandung” dimana di dalamnya memuat cerminan penghargaan terhadap hak asasi manusia, kedaulatan semua bangsa, dan perdamaian dunia. Berikut adalah isi Dasasila Bandung :

1. Menghormati hak-hak asasi manusia sesuai dengan Piagam PBB

2. Menghormati kedaulatan wilayah setiap bangsa

3. Mengakui persamaan semua ras dan persamaan semua bangsa baik besar maupun kecil

4. Tidak melakukan campur tangan dalam soal-soal dalam negara lain

5. Menghormati hak tiap-tiap bangsa untuk mempertahankan diri secara sendirian atau secara kolektif

6. Tidak melakukan tekanan terhadap negara lain

7. Tidak melakukan agresi terhadap negara lain

8. Menyelesaikan masalah dengan jalan damai

9. Memajukan kerjasama dalam bidang ekonomi, sosial, dan budaya

10. Menghormati hukum dan kewajiban-kewajiban internasional

Setelah kesepakatan dari Konferensi Asia Afrika di Bandung disusun, satu per satu negara di Asia dan Afrika memperjuangkan serta memperoleh kemerdekaannya. Hal ini jugalah yang memupuskan niatan kubu Blok Barat seperti Inggris, Belanda, Perancis dan Spanyol untuk meneruskan penjajahan dalam bentuk neokolonialisme.

artikel oleh : https://www.google.co.id/search?sclient=psyab&site=&source=hp&q=kaa+2015&oq=kaa+2015&gs_l=hp.3…906249.910377.0.911102.9.9.0.0.0.0.0.0..0.0.msedr…0…1c.1.64.psyab..9.0.0.0.m1zjiuiQ8FU&pbx=1&bav=on.2,or.r_cp.&bvm=bv.92291466,d.c2E&biw=1242&bih=594&dpr=1.1&ech=1&psi=tldEVZK6AoyfugS8t4DgCg.1430542257634.4&ei=tldEVZK6AoyfugS8t4DgCg&emsg=NCSR&noj=1

ANALISA

HAM dan perdamaian merupakan hal yang diperjuangkan bersama oleh dunia. Semenjak adanya ketegangan dunia pasca Perang Dunia ke II, perdamaian tentu menjadi sesuatu yang mahal yang harus diperjuangkan. Ketegangan yang terjadi antara negara-negara adidaya tentunya menimbulkan kekhawatiran dunia, khususnya negara-negara Asia-Afrika. Upaya meredam ketegangan, Indonesia berhasil mempelopori 18 negara Asia-Afrika untuk menggalang persatuan mencari jalan keluar demi meredakan ketegangan dunia. Lahirlah Konferensi Asia Afrika (KAA), suatu bentuk pertemuan yang berpengaruh terhadap perdamaian dunia. Konferensi Asia Afrika ke 60 di tahun 2015 ini tentunya menjadi momentum yang di sorot dunia. Lewat konferensi ini, negara-negara Asia Afrika mengupayakan bagaimana perdamaian dunia bisa terwujud dengan kesepakatan yang artinya tidak memberatkan dan tidak merugikan satu pihak (Negara) apalagi menimbulkan konflik. Selain perdamaian, masalah kesejahteraan, peningkatan ekonomi, kesetaraan dan pembebasan dari penjajahan merupakan hal-hal yang menjadi pokok penting terselenggaranya KAA. Indonesia khususnya, yang juga memegang peran penting dalam sejarah perdamaian dunia dan tuan rumah dalam penyelenggaraan KAA. Momen ini membuka kesempatan bagi Indonesia untuk berkontribusi dalam perdamaian dunia dan mampu menjadi negara yang diakui dan diperhitungkan di mata dunia.

KESIMPULAN

KAA wujud upaya dalam kerjasama antar Negara khususnya Negara-negara Asia-Afrika. Bagi Indonesia, KAA penting jika itu menyangkut peningkatan kesejahteraan warga negaranya. Penting diingat bahwa jangan sampai penyelenggaraan KAA ini justru memberatkan lain pihak terutama warga negaranya. KAA penting diteruskan demi mewujudkan cita-cita Indonesia dan cita-cita dunia.

Tulisan-tulisan ku

Mei 2015
S S R K J S M
« Mar   Jun »
 123
45678910
11121314151617
18192021222324
25262728293031
%d blogger menyukai ini: